Njagani Ndok Blorok

nila.. bantuin mama mberesin gudang ya! Gudangnya berantakan banget ni”.
nila mau tadarusan ma. Mama mberesin gudangnya dibantu kak Dilo aja”.
ih, ogah! Kakak punya tugas. Kalo disambi mberesin gudang kagak bakal selesai” kata kak Dilo.
ya udah, mama sendiri aja. Paling kalo dibantuin malah tambah berantakan” kata mama sambil menuju gudang.
lho, nil, bukannya kamu juga punya tugas ya? Kenapa malah tadarus? Ntar tugasnya nggak selesai lho.. gurumu kebanyakan galak-galakkan?” kata kak Dilo.
ssssttt.. aku tadarus soalnya ada sisa tajilan tadi sore. Tajilnya enak, ada pai buahnya. Udah gedhe lagi. Hehehe.. tugasku cuma dikit, paling kalo dikerjain besok pas sahur juga selesai” jawabku.
ye.. tadarus apaan tuh, nggak ikhlas. Aku bilangin mama lho
laaah, jangan, nanti aku oleh-olehin tajilnya deh, tadi sisa tajilannya kan banyak”.
terserah. Tapi bener lho ya, bawain ntu tajilnya!” kata kak Dilo.

Setelah ganti baju dan memakai kerudung, aku mengambil Al-qurannya lalu pergi keluar. Aku sudah janjian dengan Nona dan Ahmad di pos ronda depan gang. Baru jalan beberapa langkah, aku dikagetkan dengan sapaan Lala.
hey, mau kemana malem-malem gini? Ati-ati lho, nanti kalau ada si putih berambut panjang lewat!” sapanya.
ngawur. Bulan puasa gini kagak ada yang begituan kali. Aku mau ke masjid, mau tadarus” jawabku.
wah, rajin amat temenku satu ini
rajin apa? Tadarus? Perasaan sebulan ini aku tadarus cuma kadang-kadang aja deh. Kali ini aja aku tadarus karena ada sisa tajil tadi sore yang enak. Kamu tadi tajilan di masjidkan? Tajilnya enak toh? Pai buahnya tu lho..”.
ya ampun. Nila Nila.. kamu tuh, jadi anak kok ya rakus banget. Nggak pernah dikasih makan po ya?” kata Lala.
hehehe,, terserahlah. Ikutan tadarus yuk, biar tambah rame makan-makannya. Lagian tajilnya masih banyak kok” ajakku.
boleh juga tuh. Lagian dirumah juga aku nggak ada kerjaan. Kamu pergi aja dulu, nanti aku susul”.

Lalu, aku jalan lagi ke Masjid. Di depan gang, Nona dan Ahmad sudah menunggu. Mereka keliatan kesal. Mereka langsung jalan ke masjid begitu melihatku sudah nyusul.
welah, kok malah ninggal sih? Jahat” kataku.
kamu tuh yang jahat. Seenaknya nelat-nelatin. Ngapain juga tadi kamu ngobrol sama Lala. Udah tau kami nungguin, kok ya ngobrolnya nggak diudahin. Payah!” kata Nona sewot.
oh, tau ya? Ya maap. Tadi si Lalanya yang duluan ngajak ngobrol. Lagian, tadi aku ngajak Lala ikutan tadarus biar rame. Malahanne to?”.
malahanne? Yo ra! Lala ikutan tadarus, tajilannya jadi berkurang satu. Kitakan udah ngitung ngitung kalo yang dateng sedikit, kita bisa dapet tajil doble. Piye to kowe ki?” kata Ahmad.
o ho’o yo, hehe.. maap
maap maap, bisanya cuma maap aja. Dasar Nila!”

Sesampainya di masjid, aku langsung menuju ke gudang. Di gudang, masih ada sisa tajilan. Tapi cuma ada lima. Ternyata yang datang tadarus banyak. Jadi, aku langsung mengambil tiga tajil, untuk Nona dan Ahmad juga. Ternyata Lala mengajak Sita ikut tadarus. Mereka juga mengambil tajilnya. Sisa tajilnya pas untuk mereka. Tidak ada sisa tajilnya lagi.
Jadi nggak boleh ndoble deh” kataku dalam hati.
Setelah mengambil tajil, aku ikut tadarus. Tadarus di masjidku dilakukan secara bergantian setiap satu ain. Entah mengapa setiap giliranku yang mengaji, aku selalu mendapat yang bacaannya panjang. Sudah tidak didengarkan lagi, karena yang lain pada ngobrol sendiri-sendiri, cuma Lala dan Sita yang menyimak bacaanku. Aku agak merasa marah, karena bacaanny tidak diperhatikan.
Hampir selesai waktu tadarus, aku ingin ke kamar mandi. Aku taruh tajilanku di bawah meja. Dengan berjalan secara sembunyi sembunyi agar tidak mengganggu yang lain, ku langkahkan kakiku agak cepat karena takut. Setelah selesai, aku langsung menuju ke masjid lagi. Aku tidak berani berlama-lama di kamar mandi masjid yang gelap. Walaupun ada lampunya, tapi cahayanya redup. Ternyata, tadarusnya sudah selesai. Anak-anak yang lain sudah bersiap-siap mau pulang.
hei, dimana makanan tajilku?” kataku sambil mencari tajilku.
bukannya tadi kau sudah mengambil tajil ya?” tanya Ahmad.
memang sudah. Tadi sebelum aku ke kamar mandi, tajilku aku taruh disini” kataku sambil menunjuk ke bawah meja.
oh, jadi, tajil itu milikmu nil? Aduh, maaf ya, ketika kamu di kamar mandi tadi, aku memberikan tajil milikmu ke seorang fakir yang tadi lewat. Aku kasihan dengannya. Lalu aku tanya pada yang lain, apakah masih ada tajil yang tersisa, yang lain menjawab sudah habis. Waktu aku mau memberikan tajilku ke fakir itu, Ahmad memberi tahu aku kalau ada sisa tajil di bawah meja ini. Jadi aku langsung memberikan tajilnya ke fakir itu” jelas Sita.
yah, tajilku..
maaf ya Nil, ini tajilku, buat nggantiin tajilmu yang tadi” Sita memberikan tajilnya.
enggak usahlah Sit, nggak papa. Aku ikhlas kok” jawabku.

Pulang-pulang, kak Dilo menanyaiku mana tajilnya. Aku cuma bisa menjawab tidak ada. Karena kak Dilo bingung, jadi aku ceritain deh kejadian di masjid tadi. Kak Dilo malah ketawa.
makanya, jangan ngarep ngarep yang kaya begituan, jangan cuma njagani ndok blorok!” kata kak Dilo.
apaan tuh, njagani ndok blorok?” tanyaku sewot.
ya cuma berharap mendapatkan sesuatu yang nggak pasti, kayak kamu tadi” jelasnya.
ooo”.

3 thoughts on “Njagani Ndok Blorok

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s