perjalanan dari tampin ampe rumah tiwi.. ampun dah!

hari sabtu kemaren, tepatnya tanggal 18 desember 2010, aku pergi ke taman pintar (tampin) mau liat temen-temenku pentas nari, acara apaaa gitu. dengan dianter ma ibuk, diturunin di pintu gerbang, eh, langsung ditinggal..

daripada manyun di gerbang melihat ibu pergi pulang tanpa meninggalkan uang sangu (hehe) aku masuk aja, gag bayar kok (promosi.com). dari pintu gerbang, udah keliatan panggungnya, jadi gag perlu nyari. sampe sana, aku liat nofal, aziz, rino, gita, dan yang lain sedang merenungi nasib (ngobrol ding).

“yang nari pada dimana?” aku tanya ma mereka.

“tuh ada di belakang panggung. kamu baru dateng? narinya dah slese lho..” kata mereka.

ya ampun.. narinya dah selese! T.T.. tobat aku.. udah tak bela2in dateng lho, ealah gag bisa liat yang pada nari. padahal setiap latihan tak liatin, tak tungguin, tak komentarin (yang tdk bermutu), waktu pentasnya malah nggak liat..

“kalian kenapa dah selese nari ha??!! aku gag liat tau!!” aku teriak sambil marah-marah ma yang pada nari.

“wooo.. telat kamu nin.. barusan aja aku turun panggung” jawab tiwi, salah satu dari mereka.

“ahay,, nggak liat ya? kasian kasian kasian..”

alhasil jadilah aku hanya nungguin mereka ganti baju, menghapus mek’ap, dan pulang! jahatnya.. masak langsung pada pulang.

“yodah, kita jalan-jalan dulu aja. sekalian foto-foto. kamu bawa kamera to nin?? kita foto-foto di monumen satu maret yok!!” kata anggra.

“jalan-jalan? ni dah jam 5 mbak yu..” kataku.

“ya gak papa. sekalian malem mingguan aja ya. jarang kan kita jalan bareng?!” kata ina.

“malem mingguan? woke.. tapi pulang jam berapa dan naik apa? gada yang bawa motorkan??” tanyaku.

“gag ah, aku mesthi gag boleh malem mingguan ma ibuku. pulang-pulang aku digebuki nanti” kata tiwi bersepak bola (baca : hiperbola).

yasudah.. gag jadi malem mingguan deh. sedang yang lain pada pulang naek mobilnya icha ataopun mobilnya bu diah (guru narinya) ataopun nunggu jemputan, aku, tiwi, anggra, dan ina memutuskan untuk pulang jalan kaki sambil foto-foto (hehe). rencananya, ina akan menunggu jemputan di rumah anggra dan aku akan menunggu jemputan di rumah tiwi. dan rumah mereka berdua sejalan, jadi bisa pulang jalan kaki bareng.

dimulailah petualangan kami berempat (halah..). dari tampin, kami berjalan ke barat, dan berhenti di monumen satu maret. lalu foto-foto dah. dilanjutkan berjalan di KHA Dahlan street,, berhenti sebentar untuk membeli minum dan burger, lalu lanjut lagi melewati jembatan kali winongo di kampung serangan. waktu jalan di deket pasar gampingan, kami di godain gerombolan cowok gag lurus (miring maksudnya). wahaha.. kalo yang lain pada takut, aku sih biasa aja. lha kalo digodain, artinya kita cantik toh?? ya nggak??!! lagian kalo sampe ngganggu banget ntuh gerombolan, hajar aja.šŸ˜€

sesudah belok kanan di perempatan wirobrajan, kami jalan lagi. di tengah jalan, ina ma anggra berpisah dengan tiwi dan aku. soalnya rumah anggra lebih deket daripada rumah tiwi. (huhuhu.. selamat jalan semua!! kapan-kapan kita jumpa lagi ya!! (halah)). dengan berjalan berdua dengan tiwi, dilanjutkanlah petualangan ini. hingga sampai di depan sebuah rumah kosong tak bercahaya tak berpenghuni dan tak bernyawa, kami mendengar ada suara,

“GUK! GUK! GUK! GUK! GUK!”

spontan kami lari.. wakakakak.. padahal ya anjingnya nggak ngejar lho.. udah tadi sekilas aku liat si anjing lagi ditali. parah..!!! deg-degan, aku jalan lagi dah.. dan akhirnya, sampai juga di rumah tiwi!!

(huray!! huray!! cuitcuit!! blarr!! kretek kretek.. blarr!! blarr!! buak! buk!buak!)

nyampe rumah tiwi jam setengah tujuh, magrib. oh senangnya.. tak lama kemudian my momm dateng njemput. hohoho..

“dah ya wik.. aku pulang dulu.. kapan-kapan kita jalan-jalan lagi yuk!!” kataku.

“emoh! ntar kakiku patah lagi, jalan dari tampin mpe sini. makasi ya” jawab tiwi.

hahaha.. teman memang tak berharga nilainya. ‘.^b

ohya, sepanjang perjalanan, gag ada satu tempatpun yang nggak dipake buat foto-foto. monumen satu maret,, depan yang jual big burger (promosi.com lagi),, jembatan serangan, hingga tiang bangijo-pun dijadikan tempat berfoto. (mana ada anak muda jaman sekarang ya nggak narsis??!)

bersama temen-temen yang pada nari. dari kiri atas: tiwi, ina, anggra icha. dari kiri bawah: dena, zubaidah, AKU, farida

bersama temen-temen yang pada nari. dari kiri atas: anggra, rere, zubaidah, AKU, farida, dena. bawah: ina

dari kiri atas: farida, ina, dena. kiri bawah: icha, AKU, zubaidah

di depan monumen satu maret. di titik nol jogja

dari kiri: ina, tiwi, anggra.

di titik nol jogja. depan monumen satu maret

dari kiri: ina, AKU, anggra.

meratapi nasib kenapa masak burgernya lama amat??!!

 

One thought on “perjalanan dari tampin ampe rumah tiwi.. ampun dah!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s