Back to my old kindergarten

my kindergarten

mudik tahun ini, aku ke salatiga tempat eyang buyutku. dulu pas aku masuh kecil, aku tinggal disini. ceritanya, waktu aku playgroup ibuku pindah tugas ke semarang, trus aku ikut ke semarang selama setengah tahun. selama waktu itu aku nggak sekolah, padahal udah waktunya. jadi ibuku pindah deh, nggak ngekos di semarang lagi, tapi tinggal di salatiga. tiap pagi ibu ngelaju berangkat jam 5 dari salatiga ke semarang.

di salatiga aku akhirnya bisa sekolah. aku sekolah di tk namanya “siwi peni.” dulu aku tk nol kecil selama setengah tahun, trus pindah lagi ke jogja soalnya ibu pindah tugas lagi ke jogja selamanya.

aku dah agak lupa soal masa tk ku dulu. pokoknya, dulu tu aku kalo berangkat sekolah selalu lewat pinggir sawah, terus masuk hutan, nanti ketemu jalan setapak, ngelewatin sumur tua (medheniii) finally sampe depan tk deh. tapi sekarang hutannya dah ditegori, tanahnya dijadiin perumahan. tapi kenapa sumur tuanya masiiihhhh?!! sumpah aku waktu itu dah lupa sama sumur ini. waktu jalan di jalan setapak sendirian aku liat sumur ini, mendadak aku mbegidik, inget kalo dulu aku sam temenku selalu takut kalo lewat jalan ini. sumpah aku nyesel banget jalan-jalan sendirian ==”

aku pake nyasar lagi ke rumah warga. jalannya tu ternyata buntu, jadi harus mbalik lagi. aku mikir jangan-jangan harus lewat sumur lagi, ternyata enggak. huft.. jadi aku lewat jalan satunya, njedul perumahan baru. rumahnya masih baru-baru, masih ada yang dibangun jugal. ooh damn  i met ugly dog there. ni anjing gue mau jalan dia nyalak gue diem dia juga nyalak. gue harus apa dung.. jadi aku ngambil batu bata aja, ahahaha tu anjing takut lari deh. padahal anjingnya lumayan nggak jelek-jelek amat kok, kaya campuran antara golden sama anjing kampung wkwkwk.

habis muter-muter kampung akhirnya aku nemu tk nya dueh. dengan sedikit takut aku masuk ke tknya (ndak dikira penculik). aku lupa cyinn dulu rupa tk gue kaya gimana. yang aku inget tu cuma pas aku nangis gara-gara kejeduk tangga, trus waktu dibilangin kalo ngewarnai tu arah pensilnya harus sama biar nggak awut-awut, trus waktu mbagiin pensil yang ujungnya ada bonekanya, buat kenang-kenangan waktu gue mau balik ke jogja..

tangga yang membuatku menangis

rupa depan tkku

mainannya

i think there is not a change, except the ground

yah, akhirnya aku disitu cuma foto-foto, nggak berani masuk ke rumahnya. dengan bekal semangat dan tenaga, aku pulang deh ke rumah eyangku. tapi aku muter lewat jalan gedhe, aku nggak berani lewat sumur tuanya lagi ==”

the end..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s